Sabtu, 16 Mei 2009

Selamat Hari Guru

Guru O Guru

BERBURU ke padang datar
Dapat rusa belang kaki
Berguru kepalang ajar
Ibarat bunga kembang tak jadi

(dedikasi kepada Hari Guru dan guruku tercinta)

Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum menjadi dewasa.

Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa saja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di Ibu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.

Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulang ilmu
Panggilan keramat “cik gu” kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

Usman Awang
1979

Nota : Selamat hari guru kepada mereka yang benar-benar menjadi guru...

4 ulasan:

Marniyati berkata...

Puisi ini sangat popular setiap kali tiba 16 Mei setiap tahun. Puisi yang sangat meruntun hati.

Selamat Hari Guru kepada semua warga pendidik di Tanah Melayu!

lanterajiwa berkata...

ya.. selamat... selamat hari guru buat mereka yang menghargai ilmu...

eddie dewanaga berkata...

satu puisi indah buat guru2 semua.

*cikgu2 sekarang dah tak susah mcm dulu, sekarang ni masing2 bergaya dgn toyota vios dan rumah 2 tingkat!

lanterajiwa berkata...

eddie... ada jugak (segelintir) yang ambik profesyen guru bile dah terdesak menganggur... padahal dulu mase kat universiti mati-matian tak nak ambik EDU... takde class katenye... paham2lah siape golongan itu...